• Artikel

    Kesaksian Martin Luther

    Martin Luther

    “Pada meditasi terakhir siang dan malam, oleh rahmat Tuhan, saya mulai mengerti bahwa kebenaran Jahweh adalah melalui mana orang benar hidup dengan karunia Tuhan, yaitu dengan iman. Di sini saya merasa seolah-olah saya sepenuhnya dilahirkan kembali dan telah memasuki surga itu sendiri melalui gerbang yang telah dilemparkan terbuka. “

    Pada abad keenam belas, dunia terbagi tentang Martin Luther. Seorang Katolik mengira Martin Luther adalah “setan dalam penampilan seorang pria.” Yang lain yang pertama kali mempertanyakan teologi Luther kemudian menyatakan, “Hanya dia yang benar!”

    Di zaman kita, hampir 500 tahun karenanya, putusannya hampir sama dengan kebaikan. Baik umat Katolik maupun Protestan menegaskan bahwa ia bukan saja benar tentang banyak hal, tetapi ia mengubah arah sejarah Barat menjadi lebih baik.

    Konversi badai

    Martin dilahirkan di Eisleben (sekitar 120 mil barat daya Berlin modern) dari Margaret dan Hans Luder (seperti yang diucapkan secara lokal). Dia dibesarkan di Mansfeld, tempat ayahnya bekerja di tambang tembaga setempat.

    Hans mengirim Martin ke sekolah Latin dan kemudian, ketika Martin baru berusia 13 tahun, ke Universitas Erfurt untuk belajar hukum. Di sana Martin memperoleh gelar sarjana muda dan master dalam waktu singkat yang diizinkan oleh statuta universitas. Dia terbukti sangat mahir dalam debat publik sehingga dia mendapat julukan “The Philosopher.”

    Kemudian pada 1505 hidupnya berubah secara dramatis. Ketika Luther yang berusia 21 tahun berjuang melewati badai yang parah di jalan menuju Erfurt, sambaran petir menghantam tanah di dekatnya.

    “Bantu aku, St. Anne!” Luther menjerit. “Aku akan menjadi biarawan!”

    Luther yang cermat memenuhi sumpahnya: ia menyerahkan semua harta miliknya dan memasuki kehidupan biara.

    Terobosan spiritual

    Terobosan spiritual
    Luther sangat sukses sebagai seorang biarawan. Dia terjun ke dalam doa, puasa, dan praktik-praktik asketik — pergi tanpa tidur, menahan dingin yang menusuk tulang tanpa selimut, dan menandai dirinya sendiri. Ketika dia kemudian berkomentar, “Jika ada orang yang bisa mendapatkan surga dengan kehidupan seorang biarawan, itu adalah aku.”

    Meskipun dia mencari dengan cara ini untuk mencintai Tuhan sepenuhnya, dia tidak menemukan penghiburan. Dia semakin takut akan murka Allah: “Ketika disentuh oleh banjir abadi yang abadi ini, jiwa tidak merasakan dan tidak minum apa pun kecuali hukuman kekal.”

    Selama tahun-tahun awalnya, setiap kali Luther membaca apa yang akan menjadi “teks Reformasi” yang terkenal —Roma 1: 17 — matanya tertuju bukan pada kata iman, tetapi pada kata benar. Lagipula, siapa yang bisa “hidup dengan iman” tetapi mereka yang sudah benar? Teksnya jelas tentang masalah ini: “orang benar akan hidup oleh iman.”

    Luther berkomentar, “Aku benci kata itu, ‘kebenaran Allah,’ yang dengannya aku diajar sesuai dengan kebiasaan dan penggunaan semua guru … [bahwa] Allah adalah benar dan menghukum orang berdosa yang tidak benar.” Luther muda tidak bisa hidup dengan iman karena dia tidak benar — dan dia tahu itu.

    Situs Rekomendasi Dari Blog Kami : https://www.userbola.win/

    Sementara itu, ia diperintahkan untuk mengambil gelar doktor dalam Alkitab dan menjadi profesor di Universitas Wittenberg. Selama kuliah tentang Mazmur (tahun 1513 dan 1514) dan mempelajari Kitab Roma, ia mulai melihat jalan melalui dilemanya. “Pada meditasi terakhir siang dan malam, dengan rahmat Tuhan, saya … mulai memahami bahwa kebenaran Allah adalah melalui mana orang benar hidup dengan karunia Allah, yaitu dengan iman … Di sini saya merasa seolah-olah saya adalah sepenuhnya dilahirkan kembali dan telah memasuki surga itu sendiri melalui gerbang yang telah dilemparkan terbuka. “

    Pada tumit pemahaman baru ini datang orang lain. Bagi Luther, gereja bukan lagi institusi yang ditentukan oleh suksesi apostolik; alih-alih itu adalah komunitas orang-orang yang telah diberi iman. Keselamatan tidak datang dengan sakramen-sakramen seperti itu tetapi dengan iman. Gagasan bahwa manusia memiliki percikan kebaikan (cukup untuk mencari Tuhan) bukanlah fondasi teologi tetapi hanya diajarkan oleh “orang bodoh.” Kerendahan hati bukan lagi suatu kebajikan yang mendapat rahmat tetapi respons yang perlu terhadap karunia anugerah. Iman tidak lagi berarti menyetujui ajaran-ajaran gereja tetapi dari mempercayai janji-janji Allah dan jasa-jasa Kristus.

    Tidak lama sebelum revolusi di hati dan pikiran Luther terjadi di seluruh Eropa.

    “Disini aku berdiri”

    Ini dimulai pada Malam All Saints, 1517, ketika Luther secara terbuka menentang cara pengkhotbah Johann Tetzel menjual indulgensi. Ini adalah dokumen yang disiapkan oleh gereja dan dibeli oleh individu baik untuk diri mereka sendiri atau atas nama orang mati yang akan membebaskan mereka dari hukuman karena dosa-dosa mereka. Saat Tetzel berkhotbah, “Begitu koin masuk ke peti mati, jiwa dari api penyucian datang ke mata air!”

    Luther mempertanyakan perdagangan indulgensi gereja dan menyerukan debat publik atas 95 tesis yang telah ditulisnya. Sebaliknya, 95 Tesisnya menyebar ke seluruh Jerman sebagai seruan untuk reformasi, dan masalah ini dengan cepat menjadi bukan indulgensi tetapi otoritas gereja: Apakah paus memiliki hak untuk mengeluarkan indulgensi?

    Acara dengan cepat dipercepat. Pada sebuah debat publik di Leipzig pada tahun 1519, ketika Luther menyatakan bahwa “seorang awam sederhana yang dipersenjatai dengan Kitab Suci” lebih unggul daripada paus dan dewan tanpa mereka, ia diancam dengan pengucilan.

    Luther menjawab ancaman itu dengan tiga risalahnya yang paling penting: Pidato untuk Bangsawan Kristen, Penawanan Gereja Babel, dan Tentang Kebebasan seorang Kristen. Dalam yang pertama, ia berpendapat bahwa semua orang Kristen adalah imam, dan ia mendesak para penguasa untuk mengambil penyebab reformasi gereja. Dalam yang kedua, ia mengurangi tujuh sakramen menjadi dua (baptisan dan Perjamuan Tuhan). Yang ketiga, ia memberi tahu orang Kristen bahwa mereka bebas dari hukum (terutama hukum gereja) tetapi terikat cinta dengan tetangga mereka.

    Pada 1521 ia dipanggil ke sebuah pertemuan di Worms, Jerman, untuk tampil di hadapan Charles V, Kaisar Romawi Suci. Luther tiba dengan persiapan untuk debat lain; dia dengan cepat menemukan bahwa itu adalah pengadilan di mana dia diminta untuk menyangkal pandangannya.

    Luther menjawab, “Kecuali saya dapat diperintahkan dan diyakinkan dengan bukti dari Kitab Suci atau dengan alasan-alasan penalaran yang terbuka, jelas, dan berbeda … maka saya tidak dapat dan tidak akan menyesal, karena tidak aman atau tidak bijaksana untuk bertindak melawan hati nurani. . ” Kemudian dia menambahkan, “Aku berdiri di sini. Aku tidak bisa melakukan yang lain. Tuhan tolong aku! Amin.”

    Pada saat dekrit kekaisaran yang menyebut Luther “sesat terpidana” dikeluarkan, ia telah melarikan diri ke Kastil Wartburg, tempat ia bersembunyi selama sepuluh bulan.

    Prestasi orang sakit
    Pada awal musim semi 1522, ia dapat kembali ke Wittenberg untuk memimpin, dengan bantuan orang-orang seperti Philip Melanchthon, gerakan reformasi yang masih baru.

    Selama tahun-tahun berikutnya, Luther terlibat dalam lebih banyak perselisihan, banyak di antaranya membagi teman dan musuh. Ketika kerusuhan mengakibatkan Perang Petani tahun 1524-1525, ia mengutuk para petani dan mendesak para pangeran untuk menghancurkan pemberontakan.

    Dia menikah dengan seorang biarawati yang melarikan diri, Katharina von Bora, yang membuat banyak orang tersinggung. (Untuk Luther, kejutan itu terbangun di pagi hari dengan “kuncir di bantal di sebelah saya.”)

    Dia mengejek sesama reformis, terutama reformis Swiss Ulrich Zwingli, dan menggunakan bahasa vulgar dalam melakukannya.

    Faktanya, semakin tua dia, semakin sulit dia. Pada tahun-tahun berikutnya, ia mengatakan beberapa hal buruk tentang, antara lain, orang-orang Yahudi dan paus dan musuh teologis, dengan kata-kata yang tidak cocok untuk dicetak.

    Meskipun demikian, prestasinya yang langgeng juga meningkat: terjemahan Alkitab ke dalam bahasa Jerman (yang tetap merupakan ciri sastra dan alkitabiah); penulisan nyanyian pujian “A Mighty Fortress is God Our”; dan menerbitkan Katekismusnya yang Lebih Besar dan Lebih Kecil, yang telah membimbing tidak hanya kaum Lutheran tetapi banyak lainnya sejak itu.

    Tahun-tahun terakhirnya dihabiskan sering dalam penyakit dan aktivitas hebat (pada 1531, meskipun ia sakit selama enam bulan dan menderita kelelahan, ia berkhotbah 180 khotbah, menulis 15 risalah, mengerjakan terjemahan Perjanjian Lama, dan melakukan sejumlah perjalanan ). Tetapi pada 1546, dia akhirnya pergi.

    Warisan Luther sangat besar dan tidak dapat diringkas secara memadai. Setiap Reformator Protestan — seperti Calvin, Zwingli, Knox, dan Cranmer — dan setiap aliran Protestan — Lutheran, Reformed, Anglikan, dan Anabaptis — diilhami oleh Luther dengan satu atau lain cara. Di atas kanvas yang lebih besar, reformasinya melepaskan kekuatan yang mengakhiri Abad Pertengahan dan mengantar era modern.

    Dikatakan bahwa di sebagian besar perpustakaan, buku-buku oleh dan tentang Martin Luther menempati lebih banyak rak daripada yang berkaitan dengan tokoh lain kecuali Yesus dari Nazareth. Meskipun sulit untuk diverifikasi, orang dapat memahami mengapa itu mungkin benar.

  • Berita

    Alasan Mengapa Reformasi Protestan Masih Sangat Berarti

    Alasan Mengapa Reformasi Protestan Masih Sangat Berarti

    Dalam pembahasan yang tokoh bersejarah favorit kami, saya meminta rekan-rekan saya jika mereka tahu Martin Luther. Dia menjawab, “Oh, orang-orang ini dipaku ke pintu, benar! “

    “Ini adalah!” Aku tersenyum.

    Bagi banyak orang, Martin Luther dikenal sebagai seorang bhikkhu dipaku 95 tesis di pintu gereja. Meskipun ada sejarawan yang meragukan kebenaran dari cerita ini, tapi kisah Martin Luther memiliki dampak yang besar pada saya dan juga seorang member di situs taruhan online, apabila anda ingin mendapatkan tips untuk mendapatkan keuntungan dari taruhan online anda dapat mendapatkan penjelasan disini secara lengkap dalam menang taruhan online.

    Martin Luther adalah seorang Jerman yang tinggal di 1483-1546 tahun. Dia adalah tokoh kunci dari Reformasi Protestan adalah waktu ketika orang menentang dan terpisah dari Gereja Katolik. partisipasi Luther dalam gerakan Protestan dipicu oleh kesaksian kasih karunia Allah dan melawan ketika ia merasa keraguan tentang keamanan jiwanya.

    Allah menggunakan Luther untuk mengembalikan rasa aman, menurut Alkitab. Aku merasa bersalah dan saya merasa tidak layak, cerita Luther mengilhami saya bahwa Tuhan dapat digunakan dalam tantangan kehidupan masyarakat untuk membawa mereka ke dia, dan untuk melengkapi mereka untuk mengubah dunia.

    Tahun ini, tepatnya 31 Oktober 2017, kita merayakan 500 tahun peristiwa yang dihasilkan oleh Luther Reformasi. Berikut adalah lima alasan dasar mengapa bukti, kepercayaan dan praktek dan pengembangan teologi Luther masih berlaku sekarang.

    Kristen Protestan

    1. Reformasi Mengingatkan Kita Memahami Injil

    Dengan 1500, Gereja Katolik mengajarkan bahwa keselamatan adalah dengan iman, perbuatan dan kasih karunia. Namun, bahkan jika seseorang telah bertobat dari dosa-dosanya, sebelum mencapai langit, mereka harus melalui api penyucian tahap yang disebut.

    Salah satu yang paling kontroversial adalah praktek pembelian dan nilai jual (indulgensi), Libera dianggap untuk menentukan waktu yang dibutuhkan seseorang untuk Purgatory. Sebagai hasil dari praktek ini adalah korupsi.

    Selama bertahun-tahun, Luther punya masalah jika cukup layak untuk menerima bantuan Allah atau tidak. Menanggapi perjuangan ini ketika dia memahami bahwa keselamatan dalam Kristus, bukan dia. pengalaman peperangan rohani Luther mengajarkan bahwa perilaku yang baik dan ritual gereja ini tidak dapat menghapus dosa-dosa mereka (Perry, 2013).

    Sebagai guru dan pengkhotbah, Luther mendorong orang untuk fokus pada Kristus dan belajar Alkitab. Puncak pemikiran berlangsung tanggal 31 Oktober 1517. Melalui 95 tesis di sisipan pintu gereja di Wittenberg, Luther memprotes praktik menjual indulgensi surat bahwa Gereja belum kekuatan untuk menyelamatkan. Tulisan-tulisan Luther juga menyebar.

    Luther mengajarkan bahwa Injil yang benar terbebas dari belenggu kehidupan rohani, dan orang-orang bebas dari tradisi. Kita harus mengandalkan seorang pendeta, pembicara, penulis atau membuat kekristenan bagi kita. Hal ini penting untuk membaca Alkitab untuk diri mereka sendiri, untuk mengetahui kebenaran, dan siap untuk menghadapi ajaran sesat.

    2. Reformasi Mengingatkan Kita Bahwa Kita Diselamatkan Oleh Kasih Karunia Allah

    Sebagai seorang bhikkhu, Luther tidak butuh waktu lama untuk mengenali, mencoba mengingat dan menghitung dosa-dosa mereka. Dia juga mencoba untuk mencari kekudusan dalam ibadah haji, puasa untuk waktu yang lama, dan berdoa. Namun, ia mengatakan: “Saya harus kehilangan kontak dengan Kristus adalah Juruselamat dan penghibur, dan saya lakukan seperti penjaga penjara dan penduduk jiwa miskin. “

    Diampuni Saya tidak pernah lupa apa yang saya rasakan terhadap Luther. Sebagai seorang anak tumbuh di gereja, saya memahami kekhawatiran dari Luther, sebuah yayasan yang mencoba untuk menjadi baik dengan mengikuti semua aturan, Anda tidak akan pernah bisa menghapus rasa bersalah jiwanya. Seperti Luther, saya ingin mengikuti Kristus, tetapi takut akan hukuman dan melepaskan merasa kurang aman.

    hidup Luther berubah dan kehidupan adalah pengetahuan bahwa kita diselamatkan oleh kasih karunia. Ketika belajar Alkitab Luther, dia terkejut dengan kebenaran dalam buku-buku seperti Roma dan Galatia. Luther akhirnya dia mengerti bahwa kita tidak diselamatkan karena kita mencoba untuk melakukan hal-hal baik di hadapan Allah, tetapi satu Kristus.

    3. Reformasi Mengingatkan Kita Bahwa Ada Harga Yang Harus Dibayar Untuk Mengikuti Kristus

    Luther dipanggil oleh otoritas gereja, dan memintanya untuk mengakui dia salah dan mengancam untuk dikecualikan. Tapi Luther mengatakan, “Saya tidak bisa dan tidak mengenali apa-apa, karena saya tidak bisa melawan hati nurani mereka Allah membantu saya, Amin …”

    Luther berani mengambil risiko karena ia tahu kekuatan firman Allah jauh lebih dari apa pun. Sekali lagi, Luther mengatakan: “Saya memiliki segalanya di tangan saya, dan saya kehilangan segalanya, tapi apa yang saya dimasukkan ke dalam tangan Tuhan, ia meninggalkan. “

    Bahkan dalam hidup saya sebagai manusia untuk mengikuti Kristus membutuhkan pengorbanan. Ketika saya meletakkan segala sesuatu di altar untuk mengikuti Yesus (Matius 16:24), yang merupakan kebohongan perlindungan utama di dalamnya.

    4. Reformasi Mengingatkan Kita Bahwa Injil Adalah Untuk Semua Orang

    Pada saat Luther, orang-orang Jerman tidak memiliki akses ke Alkitab dalam bahasa mereka sendiri. Mereka sangat bergantung pada Gereja Katolik untuk mendidik dan melatih mereka. Gereja mengajarkan bahwa satu-satunya ilmuwan yang memiliki izin untuk membaca dan menafsirkan Alkitab. Tapi Luther berpendapat bahwa setiap orang harus menerima iman dan memahami Allah. Selama beberapa tahun, Luther mencoba menerjemahkan Perjanjian Baru ke dalam bahasa Jerman, sehingga firman hidup perubahan Allah dan kehidupan dapat diterima oleh orang biasa.

    Di gereja-gereja saat ini tidak memberikan apresiasi yang berlebihan bagi mereka yang menganggap dirinya berpendidikan, kaya dan indah, karena mereka bukan bentuk kesuksesan spiritual. Roh Kudus hidup dalam hati setiap orang percaya, dan melalui dia, kita memiliki akses langsung kepada Allah. karunia rohani yang diberikan kepada orang-orang yang menaruh iman mereka kepada Yesus.

    5. Reformasi Mengingatkan Kita Berpegang Pada Alkitab

    Sepanjang generasi yang berbeda, tantangan kepada otoritas Alkitab adalah berbeda. Namun, jawaban yang benar adalah sama. Kristen harus tetap berpegang pada wahyu Allah dalam Alkitab, bukan pemimpin gereja atau sistem politik.

    Luther berkata: “Dari awal, Reformasi, saya meminta Allah untuk menujukkanku bermimpi, visi atau bahkan malaikat, namun, ia memiliki hak untuk mengetahui kata-katanya adalah kudus Seperti yang telah saya firman Allah berjalan di jalan-nya, dan aku tidak suka untuk mendapatkan kesalahan atau ilusi. “

    Reformasi dan acara lainnya dalam sejarah Kristen bahwa Alkitab adalah sumber kebenaran yang tidak dapat diganti, yang memiliki kekuatan untuk hati perubahan dan bahkan mengubah dunia.

    Baca juga : Apa Itu Protestan & Mengapa Penting?

  • Artikel

    Apa Itu Protestan & Mengapa Penting?

    Apa Itu Protestan & Mengapa Penting?

    “Doktrin tentang Api:” Pengantar Protestan:

    Salah satu karya paling terkenal tentang asal-usul Protestan dimulai dengan potret sastra ini: “Orang yang dengan demikian memanggil seorang suci kemudian menolak kultus para kudus.

    Dia yang bersumpah untuk menjadi biarawan kemudian meninggalkan monastisisme.

    Seorang putra setia Gereja Katolik, dia kemudian menghancurkan struktur Katolik abad pertengahan.

    Sebagai pelayan setia paus, dia kemudian mengidentifikasi paus dengan Antikristus. Untuk pemuda ini adalah Martin Luther.

    Magnus opus Dr. Roland Bainton tentang Reformasi, Here I Stand: A Life of Martin Lutherdengan benar memusatkan iman Protestan pada pribadi yang luar biasa dari Martin Luther.

    Sulit untuk melebih-lebihkan pentingnya Martin Luther (1483-1546) bagi Reformasi dan, dengan demikian, bagi Protestan. Ada tokoh-tokoh penting lainnya tentu saja.

    Ada Thomas Cranmer (1489-1556), Uskup Agung Canterbury yang menyusun Kitab Doa Bersama, sebuah pencapaian penting dalam sejarah yang memasukkan banyak Alkitab ke dalam kebaktian mingguan ke minggu di Gereja Reformasi Inggris.

    Tentu saja ada, , John Calvin (1509-1564) dari Jenewa dan John Knox (1513-1572) dari Skotlandia.

    Ada tokoh-tokoh Protestan yang kurang terkenal tetapi cukup terkenal seperti Ulrich Zwingli (1484-1531) yang menjadi pendeta Grossmünster di Zürich.

    Salah satu pendeta dan teolog paling berpengaruh untuk membentuk sebagian besar Protestan juga menderita dari pengenalan nama:

    Pergerakan peristiwa sejarah yang luar biasa sering dikaitkan dengan para pemimpin luar biasa yang mendorong mereka. Protestan tidak berbeda.

    Apakah itu nama-nama unggulan Martin Luther, John Calvin, John Knox, dan Thomas Cranmer, atau apakah nama-nama lain seperti George Whitfield, John Wesley, Charles Wesley, Richard Baxter, Thomas Batster, Thomas Watson, Dr. Martin Lloyd Jones, sang Rev. Billy Graham, Charles Haddon Spurgeon, Dr. D. James Kennedy, atau sejumlah orang lain, tidak dapat disangkal bahwa tokoh-tokoh tertentu menonjol dalam sejarah Protestan dan perkembangannya yang berkelanjutan.

    Namun, di luar para pemimpin, di balik biografi, selalu ada idenya. “Theology on Fire” adalah judul artikel JI Packer tentang kaum Puritan.

    Judul seperti itu tepat untuk memperkenalkan pertanyaan, “Apa itu Protestan dan Mengapa Penting?” Jawabannya, dalam frasa,Protestantisme adalah sebuah ide, bahkan mungkin, “sebuah ide tentang api.” “Gagasan tentang api” ini, menuntun kita untuk mempertimbangkan bukan hanya “Manusia” tetapi “Gerakan”.

    Apa Perbedaan Terbesar antara Protestan dan Katolik Roma?

    Pemikiran Protestan berpusat pada wahyu ilahi Allah yang Mahakuasa dalam firman-Nya, Kitab Suci seperti yang tercatat di http://www.maha168.win/id/slots.html.

    Lebih jauh, Protestantisme menegaskan bahwa setiap orang percaya harus didasarkan pada Firman itu dan memiliki akses ke Firman itu.

    Sedangkan klerus Katolik Roma melakukan pelayanan Misa dengan penekanan pada “Ex opere operato,” dari pekerjaan berhasil.

    Para pendeta Protestan mengadakan kebaktian yang berpusat pada Firman yang dikhotbahkan dan Sakramen dikelola sesuai dengan iman orang percaya.

    Dalam penafsirannya yang paling parah, yang sama sekali tidak dibenarkan dengan keadaan Gereja abad pertengahan, doktrin ini berarti bahwa kemanjuran, atau kekuatan, dari Sakramen terkait dengan tindakan imam.

    Pandangan seperti itu menjijikkan bagi semangat baru Martin Luther, Calvin, dan lainnya.

    Ini tidak hanya berarti bahwa imam Katolik Roma memiliki kuasa yang oleh para Reformator dianggap hanya berasal dari Kristus, tetapi bahwa orang-orang bergantung pada imamat Romawi untuk penyaluran kasih karunia Allah.

    Dari “protes” yang satu ini, gereja-gereja Reformasi meninggikan Firman di atas orang yang memberikannya, apakah dengan berkhotbah atau melalui Firman yang dibuat nyata, Sakramen.

    Sebuah teologi sistematika yang menyeluruh akan mengikuti dari gagasan tunggal ini: bahwa orang percaya, berdasarkan kehidupan, kematian, kebangkitan, dan kenaikan Yesus Kristus memiliki akses penting kepada Allah tanpa perlu seorang imam.

    Ada kesinambungan dan diskontinuitas dari Gereja Romawi abad pertengahan ke Gereja Katolik Roma modern.

    Gereja Katolik Roma tidak tetap seperti itu. Orang percaya Protestan hari ini harus berhati-hati untuk mengenali langkah besar yang dibuat dalam Gereja Katolik Roma dan warisan bersama yang dimiliki oleh semua orang Kristen Barat.

    Yang sedang berkata, perbedaan tetap pada bagaimana rahmat Allah disesuaikan oleh orang percaya.

    Rahmat datang sebagai hadiah di kedua kelompok Kristen utama tetapi diakses melalui “Magisterium” Gereja Roma, hierarki klerus, atau untuk Protestan melalui hubungan pribadi dengan Tuhan melalui Kristus.

    Perbedaan ini telah terbukti sebagai kekuatan dan sumber pertikaian yang berkelanjutan dalam gerakan Protestan yang lebih besar.

  • Berita

    UU CARES Membuka Opsi Membuat Perbedaan Selama Pandemi

    UU CARES Membuka Opsi Membuat Perbedaan Selama Pandemi

    Saudara dan saudari yang terkasih di dalam Kristus :

    Kedatangan virus COVID-19 membuat banyak organisasi berebut. Percaya pada kesetiaan Tuhan, jemaat bergeser strategi untuk memberikan harapan Kristus dan rahmat-Nya ke dunia yang terguncang. Pemerintah berusaha untuk melestarikan kehidupan fisik dan ekonomi. Berkenaan dengan yang terakhir, Kongres baru-baru ini mengesahkan UU CARES, yang memiliki dua manfaat penting bagi orang-orang yang mungkin masih dalam posisi untuk memberikan hadiah amal tahun ini.

    Terlepas dari apakah Anda ingin memberi dukungan kepada jemaat Anda sendiri, sekolah dasar atau menengah Lutheran (termasuk prasekolah), universitas dan seminari Concordia, misi, perawatan manusia (pekerjaan belas kasihan), dll., Manfaat berikut segera tersedia:

    1. Pengurangan parsial di atas garis hingga 4,5juta rupiah dalam kontribusi amal:

    Ketentuan ini mendorong individu untuk berkontribusi pada organisasi keagamaan, amal dan pendidikan dengan menciptakan pengurangan “di atas garis” baru untuk semua pembayar pajak. Pengurangan ini akan memungkinkan mereka untuk mengurangi hingga 4,5juta rupiah dari kontribusi tunai tahunan terlepas dari apakah wajib pajak merinci kontribusi atau mengambil pengurangan standar baru yang lebih tinggi.

    Ini berlaku untuk tahun pajak yang dimulai setelah 2019 dan tidak terbenam setelah 2020 seperti peningkatan batas yang dijelaskan di bawah ini. Sekali lagi, peluang baru ini tersedia untuk semua pembayar pajak.

    2. Modifikasi batasan tertentu pada kontribusi amal selama tahun 2020:

    Ketentuan ini meningkatkan batasan untuk sumbangan amal yang dilakukan secara tunai oleh individu yang merinci, serta perusahaan. Kontribusi tunai semacam itu harus dilakukan selama tahun 2020, dan ketentuan ini tidak memperpanjang tanggal jatuh tempo dari pajak tahun 2020. Selain itu, peningkatan pembatasan amal untuk individu dan perusahaan tidak otomatis tetapi harus dipilih.

    Untuk individu, 60 persen dari pembatasan pendapatan bruto yang disesuaikan ditangguhkan (dihapus) untuk kontribusi tunai yang dilakukan pada tahun 2020. Konsultasikan dengan seorang pengacara, penasihat keuangan atau akuntan yang berkualifikasi sebelum bertindak berdasarkan ketentuan ini untuk memastikan Anda secara maksimal memaksimalkan hadiah amal Anda.

    Untuk korporasi, batasan 10 persen ditingkatkan menjadi 25 persen dari penghasilan kena pajak untuk kontribusi tunai yang dilakukan pada tahun 2020. Ketentuan ini juga meningkatkan batasan pengurangan dari 15 persen menjadi 25 persen dari pendapatan bersih untuk sumbangan makanan perusahaan yang dilakukan selama tahun 2020. 30 persen pembatasan hadiah non tunai terhadap pendapatan kotor yang disesuaikan tetap sama. Sekali lagi, kami sangat menyarankan agar perusahaan berkonsultasi dengan pengacara, penasihat keuangan, atau akuntan yang berkualifikasi sebelum bertindak berdasarkan ketentuan ini untuk memastikan bahwa mereka dengan aman memaksimalkan hadiah amal Anda.

    Ketentuan lain dari Undang-Undang CARES menempatkan moratorium tentang perlunya manula untuk mengambil Distribusi Minimum yang Diperlukan (RMD) dari IRA Tradisional pada tahun 2020. Mereka yang dengan IRA masih dapat mendukung pelayanan dengan memiliki Qualified Charitable Distribution (QCD) yang dibuat dari IRA mereka. ke badan amal tanpa harus mengklaim distribusi sebagai penghasilan kena pajak. Namun, QCD tidak dapat dikurangkan dari pajak penghasilan yang terutang pada pendapatan lain. Sekali lagi, berkonsultasilah dengan seorang pengacara, penasihat keuangan atau akuntan yang berkualifikasi sebelum menindaklanjuti ketentuan ini untuk memastikan Anda dengan aman memaksimalkan hadiah amal Anda dan melindungi aset pensiun.

    Kami menyadari bahwa, bagi kebanyakan orang Kristen, memberi kepada pekerjaan Tuhan tidak dimotivasi terutama oleh keuntungan pribadi atau keringanan pajak. “Kami mengasihi, karena Ia lebih dahulu mengasihi kita” (1 Yohanes 4:19). Namun, kami diwajibkan berdasarkan Kode Etik kami dan Undang-Undang Hak Donor untuk memberi tahu Anda tentang keputusan yang dibuat oleh pejabat terpilih yang bertugas di “kerajaan kiri” yang dapat memberikan pengaruh terhadap waktu dan tingkat pemberian Anda selama ini. waktu yang menantang.

    Saya juga ingin berbagi beberapa rekomendasi tambahan untuk pertimbangan doa selama periode ini, diambil dari beberapa sumber:

    • Pertimbangkan untuk memberikan donasi yang lebih sedikit, paling sedikit atau bahkan tanpa batasan, bahkan untuk sementara waktu. Melonggarkan kondisi di mana hadiah dapat digunakan – atau memilih opsi hadiah yang tidak terlalu terbatas – meningkatkan kemampuan jemaat, sekolah, dan organisasi nirlaba yang terkait dengan gereja untuk dengan cepat beradaptasi dan mengalihkan dana ke tempat dolar dapat melakukan kebaikan terbesar. Pergeseran ini juga menurunkan biaya mereka untuk mengelola hadiah.
    • Jika Anda baru-baru ini (sudah) memberikan donasi yang dibatasi untuk sesuatu yang sangat spesifik, pertimbangkan untuk memberi izin kepada organisasi penerima (seperti jemaat Anda, universitas atau seminari, atau RSO) untuk menggunakan hadiah itu di mana pun mereka merasa akan melakukan yang terbaik. baik. Membayar gaji dan tunjangan perawatan kesehatan mungkin bukan jenis sumbangan yang glamor, tetapi hadiah untuk membeli peralatan tertentu (sebagai contoh) tidak akan terjadi jika sekolah atau jemaat tidak memiliki personel untuk menggunakannya. Sebagai contoh lain, sebuah kelompok pria yang telah memberi untuk mendukung misionaris tertentu sedang berdoa untuk melonggarkan pembatasan itu, memungkinkannya untuk membantu SETIAP misionaris yang memiliki kebutuhan yang sama atau lebih besar untuk dukungan.
      Sekali lagi, ini hanya rekomendasi untuk dipikirkan, didiskusikan dan didoakan. Mereka adalah penyesuaian yang relatif kecil yang dapat memiliki efek pengali.

    Gereja Lutheran organisasi mengumpulkan, mengumpulkan, dan mendorong informasi secepat mungkin untuk membantu semua orang yang adalah Tuhan. memanggil untuk memberikan kesaksian kepadaNYA sebagai satu-satunya sumber harapan dan keselamatan bagi dunia yang jatuh dan hancur.

    Terima kasih atas semua yang Anda lakukan untuk menjaga agar Injil tetap menyala. Lebih penting lagi, terima kasih kepada Tuhan karena telah menciptakan Anda dan memperbarui Anda dalam baptisan untuk menjadi diri Anda yang sebenarnya – utusan pengharapan, terang dan cinta-Nya.